Tuesday, 16 June 2015

(akhirnya...) Penulis Tamu Pertama #31 Hari Menulis 2015

Setelah menunggu hingga sepuluh hari terakhir dari #31HariMenulis yang penuh berkah yang mana ada satu malam yang disebut-sebut sebagai malam yang biru bersamamu...

akhirnya ada satu orang(?) yang menerima tantangan Bang Wiro untuk menulis beberapa kata untuk meramaikan #31HariMenulis yang penuh gembira ini.

Post pertama ini ditulis oleh seseorang yang pernah tinggal di Jogja namun kini harus berada di Ambon karena tugas kenegaraan. Namun sebelumnya di Jogja, ia cukup dikenal diranah micro-blogging. dan kini ia sedang membangun macro-bloggingnya sendiri.  Bang Wiro kurang tahu menahu terlalu banyak mengenai orang ini selain wajahnya penuh jerawat dan memegang password akun twitter @ahongpleong dan @ngertira. Mari baca saja.

***


Gas Melon dan TV Kabel
oleh Suryo Anugrah

“Eleuh, sekarang cari gas melon susah atuh mas.. lebih gampang nyari batu akik.. udah gitu sekarang harganya gila-gilaan.. sampe 22 ribu.. bisasanya teh cuma 15 atau 16 ribu..” kata tante saya pas ditelpon ponakannya yang sekarang tinggal di Ambon. Banyak yang ngeluh hal yang sama juga pasti, ngga cuman tante saya aja. Tapi kalian tahu ngga sih.. di Ambon NGGAK ADA gas melon. Gas 3 kiloan hasil kebijakan pemerintah mengkonversi minyak tanah ke gas beberapa tahun lalu itu sampe sekarang ngga ada di Ambon. Ngga ada. Ada yang bilang programnya cuman buat bagian Indonesia yang konsumsi rumah tangganya besar, ada yang bilang karena pemprov Maluku “takut” masyarakatnya kena musibah ledakan gas melon. Entah yang bener yang mana. Di sini pilihannya cuman dua, pakai gas yang 12 kilo, dan itu lebih mahal beberapa ribu bahkan sampe belasan ribu dibanding beli di Jawa, atau kamu pake minyak tanah, yang harganya murah sih, 3,5 per liter, karena dapet subsidi. Jadi yang punya mobil sekalipun kebanyakan masih pake kompor “hock” di dapurnya.
Mm.. pertanyaan dan dagelan favorit sepanjang masa nih, disana ada listrik ga? Sori banget jawabannya ngga sesuai harapan, iya ada listrik.. tapi tahu ngga sih kalo orang-orang yang tinggal di Pulau Seram sana, yang udah sempetin nyari di google maps, pasti cuman liat ijo doang soalnya masih ketutup hutan semua, orang-orang yang tinggal di pulau Banda (biasanya yang denger kata ini langsung sok histeris ala nak-nak traveleur), itu listriknya ngga 24/7. Yang paling kota sekalipun, itu listriknya pasti tiap lima hari sekali dapet giliran pemadaman, bahkan ada yang cuma nyala 3 jam tiap malem. Dan rumah-rumah yang punya antenna tv itu cuman orang Ambon doang, itupun yang tinggal di kota dan pinggiran kota.



Ada mall ngga? Ada indomaret ngga? Ada pom bensin ngga? Ada orang ngga? Yah yah yah.. kalau masalah gituan mah kalo diceritain juga cuman bikin yang ngebaca bilang “kasian ya..” tapi sambil mesam-mesem ngece.  Tapi gini, di Maluku, di Ternate, di Papua, di Banda, di Kepulauan Kei, kalian ngga bisa tanya, “pantai yang bagus dimana?”, karena di sini ngga ada pantai yang ngga bagus, mau kemana aja yang ketemu langsung sama air laut, pasti bagus. Bahkan di Pulau Kei ada pantai dengan pasir terhalus di dunia. Pasirnya kayak gula halus di donat-donat itu lho. Nah kayak gitu. Di sini ngga perlu takut bayar retribusi kalau mau piknik ke pantai.. cuman beberapa pantai yang terkenal doang yang pakai retribusi, itupun cuman lima ribu paling mahal. Yang lain sih kalian mau nginep di pantai sekalipun ngga masalah. Pemandangannya kayak gimana bisa kalian cari di internet.
Ngomongin yang ga bisa pasang antenna tv tadi. Hehehe di sini hamper semua rumah pake tv kabel! Pake parabola! Anak-anak disini nontonnya Disney channel, nonton liga inggris ngga perlu repot, channel bolanya lengkap! Rumah tembok, rumah papan kayu, rumah semi permanen semua pake tv kabel. Di Jawa yang punya tv kabel aja hukumnya sunah :)) Natgeo di sini cuman dipake buat nemenin ibu-ibu masak..

Kalo di Jawa, orang kalo belum makan nasi, ya belum makan. Di Maluku beda. Bukan karena ngga ada beras ya.. tapi disini kalo makan ngga pake ikan berarti belum makan. Bahkan banyak orang yang ngga mau makan kalo ngga ada ikan. Ikan laut disini udah kayak beli tahu tempe kalo di Jawa. Buanyak. Buanget. Dan cuman uang lima ribu aja bisa dapet. Ikan cakalang yang gedenya sepaha kalian itu cuman limapuluh ribu doang, cumi sepiring cuman sepuluh ribu, paling mahal dua puluh ribu. Kepiting nih ya, cuman sepuluh ribuan. Buat yang maniak seafood mah disini surganya!

Hidup juga gitu kita rasa, kalo diceritain sedihnya, ngga bakal abis, ada aja masalahnya, ada aja susahnya. Udah gitu kita sering curhat banget di berbagai social media. Dan sedihnya, fakta membuktikan, ngga ada orang yang pengen tahu kesusahanmu. Kita bisa milih, mau orang lain nganggep kita orang yang susah atau orang yang bahagia kok, tinggal kitanya sendiri yang nentuin ceritanya. Jadi ceritalah tentang kebahagiaan, tentang seneng-seneng, tentang piknik, tentang haha hihi. karena susah atau senangnya hidup kita tergantung kita yang bercerita ;)

1 comment: